Sejak kecil dulu gue di bilang mirip alien. Bukan karena mata gue segede spion atau air liur gue yang menetes tak terkendali, tapi lebih karena dulu kepala gue kelihatan besar sekali.

Hal ini diperparah dengan kondisi badan gue yang kaya anak Uganda. Kurus kayak anak cacingan. Kepala besar dan badan setipis papan bukan kombinasi yang baik.

Jadi waktu gue SD dulu, pasphoto gue ngga ada yang bener. Semuanya salah. Posisi kepala gue selalu saja miring, jadi ngga tegak gitu. kalo ga ke kanan pasti miring kekiri (emang mau miring kemana lagi?)

Mungkin karena keberatan kepala kali ya? Tinggal dibotakin, gue udah persis kayak E.T. Beneran.

Dan diwaktu SD dulu gue sering banget mengeluarkan darah. Mulai dari mimisan ampe kepala gue bocor. Dalam kurun waktu 2 tahun, dari kelas 5 ampe kelas 6 SD, kepala gue bocor ampe 6 kali.

Itu merupakan prestasi tersendiri bagi seorang anak SD di tahun 90an. Dari enam kali itu, yang gue inget banget ada 2.

Dulu, gue adalah salah satu murid kesayangan guru2.Yang ntah kenapa murid kesayangan itu selalu disuruh pergi untuk memfotokopi sesuatu. Beda-beda tipis sih antara disayang dan dijajah.

Dan sebagai murid teladan, gue mematuhi perintah guru gue dengan gembira. Dan  sepulangnya dari tempat fotokopian, gue jalan menyusuri koridor sekolah gue yang ditopang oleh pilar2 gede.

Bentuk pilarnya segi empat, jadi ada sudut yang tajam gitu.

Disebelah kanan koridor itu ada lapangan tempat anak2 yang lagi maen bola gila (sejenis permainan menggunakan bola tenis yang dilemparkan sekuat tenaga ke tubuh pemain lainnya untuk menyakiti badan).

Gue ga tau didaerah lain tapi bagi anak2 SD di Medan tahun 90an, permainan ini merupakan salah satu permainan favorit. Meningkatkan stamina dan daya tahan tubuh.

Permainan mereka terlihat sangat menyenangkan.

Nah pas gue jalan di koridor tadi, gue jalan sambil ngeliatin orang maen bola gila. Ngga liat kedepan. Autopilot Mode. Jadi dengan bodohnya gue jalan tanpa melihat kedepan, dan brukkkk….

Gue nabrak pilar tadi.

Anak2 yang pada maen langsung ketawa ngeliat ada anak bego kayak gue. Gue panik tapi gue dengan gaya stay cool tetap jalan dengan anggunnya seolah-olah nabrak tiang itu sudah biasa dan dilakukan oleh semua orang. Menurut gue, sakitnya sih ngga seberapa, malu nya ini loh.

Gue awalnya ngga ngerasa kalo kepala gue bocor, tapi lama kelamaan pala gue terasa hangat. Kayak dipipisin dari atas gitu. Pas gue raba, ternyata darah udah kemana-mana. Langsung gue histeris kayak ABG dan lari ke kantor guru. Ibuuuu…

Yang kedua terjadi pas gue kelas 5. Gue lagi duduk2 sambil makan jajanan yang baru gue beli. Nah, pas gue lagi duduk gitu, ada dua orang senior kelas 6 maen lempar-lemparan pulpen. Ntah apa gunanya, ampe sekarang gue ga tau.

Dan pas dia ngelempar pulpen, lemparannya meleset, dan cuppp…

Nancep gitu aja pulpennya ke kepala gue. Ga ada angin ga ada hujan, gue lagi santai duduk, pulpen nancep di kepala. Ajaib ga tuh? Darah langsung ngocor. Dan gue kembali berteriak histeris sambil lari keruang guru. Ibuuu…

Nasip.

Bodoh memang, dan di masa dewasa, gue masih tetap melakukan hal-hal bodoh, tapi yang membedakan, gue jadi sedikit pintar dalam menghadapinya. Sedikit tips dari gue, kalo anda  yang membaca tulisan ini sering melakukan hal-hal bodoh sama kayak gue, ini tips dan triknya :

Kasus :

Anda lagi berjalan di kampus sehabis hujan. Baju anda rapi, penampilan anda trendy dan gaul abis. Yang cowo kayak Ridho Rhoma yang cewe kayak Dewi Persik. Pokoknya sempurna.

Tapi nasip berkata lain sodara, lantai yang anda lalui agak licin dan  kemudian anda terpeleset dan jatuh tersungkur, disaksikan dengan tatapan hina dari semua orang yang melihat.

Anda panik??

Jangan, lakukan hal berikut!

Tips pertama : Langsung berdiri kembali dan kemudian yakinkan ke semua orang kalau yang barusan itu hanyalah akting. Bilang kalau mereka semua tertipu dan ceritakan kalau menjadi bintang sinetron adalah cita-cita anda sedari kecil.

Tips kedua : Sediakan bantal setiap saat. Loh, kenapa bantal ta? Karena begitu anda jatuh, langsung pura-pura tidur. Jangan bangun sampai ada yang membangunkan anda. Ketika ada yang membangunkan anda, anda cukup berkata “Wah, sudah pagi ya?”

Tips ketiga : Langsung tiarap dan berteriaklah “Awas, Belanda datang…!!!”

Semoga berguna.