Gue adalah anak kampung yang kebetulan pernah tinggal di beberapa kota, gue lahir ampe tamat SD di Medan, SMP dan SMA gue habiskan di Banda Aceh, 4 taun kuliah gue lewatin di Bandung, dan sekarang gue nyari nafkah di Jakarta. Masing-masing kota punya kelebihan dan kekurangannya masing-masing, Bandung dengan perempuannya udara sejuknya, Banda Aceh dengan kultur islaminya, Jakarta dengan kemegahannya, dan Medan dengan orang bataknya.

Dan berhubung gue baru beberapa bulan di Jakarta, gue masi mengalami shock culture dengan kota ini. Hal yang sama gue alami ketika gue memasuki kota lainnya untuk pertama kali.

Ketika ke Aceh, gue kaget dengan suasanya islaminya, pas lagi shalat Jum’at, itu jalanan lengang, sepi banget.

Pas gue kuliah di Bandung, gue kaget ngeliat cewe-cewe sunda dengan udara dinginnya, hari-hari pertama di bandung berasa tinggal dalam kulkas. Mau mandi maleeeesss banget, kayak mandi di aer es.

Dan ketika  gue pindah di Jakarta, gue baru sadar ternyata negara ini ngga miskin. Banyak banget bangunan- bangunan megah dan mall-mall bintang lima di seluruh pojok kota ini.

Dan di libur nyepi ini, gue nyempetin buat menyambangi salah satu mall dijakarta selatan di deket yang katanya salah satu perumahan elit di Jakarta. Gue janjian ama temen-temen sma gue buat ketemuan dan reuni kecil-kecilan.

Buat jongos korporat kayak gue, ada beberapa opsi cara gue kesana :

  1. Naek taksi : yang merupakan ide buruk buat gue di akhir bulan ini, maklum, seret belom gajian.
  2. Naek kopaja atau metromini : selama jantung anda lemah, jangan naek kendaraan ini! Kayaknya untuk bisa jadi sopir metromini di Jakarta cuma ada 3 syarat :
    1. Mantan preman,
    2. Bisa nyetir, dan
    3. Ga takut mati

Seriously man, kebanyakan supir metromini yang pernah gue naiki (yang gue naiki metromininya, bukan supirnya, please ga usah mikir macem-macem!) udah kayak kucing. Nyawanya sembilan. Gas pol, mesin meraung, tikung kiri, potong kanan,  ga ada takutnya. Bener-bener idola emak-emak.

  1. Ojek : this is the worst idea, kalo naek gue naek ojek jam 2 siang di Jakarta, gue yang dari kosan udah wangi kayak bintang telenovela, ampe tujuan pasti keringat udah kayak cendol, kentel. Forget it.
  2. Jadi pilihan gue jatuh kepada……. : busway. Sebenernya namanya adalah bus transjakarta, nama jalurnya adalah busway, tapi orang bilangnya busway.

Selaen murah, busway gue anggap lebih layak dari semua opsi yang gue punya. Kendaraannya ber-AC dan lumayan nyaman, lagipula akan sedikit membantu gue untuk menghapal jalan-jalan di Jakarta.

Dari kosan gue didaerah setiabudi, gue naek busway yang kearah harmoni, dari situ gue akan transit dan ganti bus yang ke arah lebak bulus. And fuck, impian gue tentang busway yang nyaman pun kandas.

Halte busway di harmoni penuh ama manusia-manusia yang berpikiran sama kayak gue.  Mencari alat transportasi yang murah dan berharap itu nyaman. Haltenya sesak dan panas, AC yang disediakan ga ngefek, kipas angin yang ada ga berfungsi maksimal. Gerah. And the worst part is, bus nya dateng lamaaaaaaa banget, udah keburu lengket gue nunggu di antrian.

bayangkan anda berada dalam kerumunan itu jam 2 siang...

Dalam hati gue berpikir, moda transportasi kebanggaan kota Jakarta ini semakin buruk, jadwal telat, halte panas, fasilitas yang ga berfungsi, ampe pelayanan yang buruk.

Oke, gue tau gue cuma bayar Rp 3500, tapi bukan berarti gue ga berhak dapat pelayanan yang optimal. Mbak-mbak yang diloketnya rada jutek, AC di halte suka ga jalan, mas-mas yang berdiri di pintu teriak-teriak ke penumpang. Dan busnya belom dateng juga.

Gue nuggu sekitar setengah jam disitu, akhirnya satu bus dateng dan para penumpang berebutan pengen masuk. Gue ngambil posisi deket supir, berdiri. Kursi yang kosong biar buat ibu-ibu didepan gue aja.

Sepanjang jalan gue liat beragam warna warni kehidupan kota Jakarta, lampu merah dan anak jalanan, tukang asongan, baliho iklan Blackberry diantara perumahan kecil dipinggir rel kereta, anak-anak kecil kumal berkaos orange naek di atas metromini sambil ngasih gesture huruf J  kemana-mana dengan tangan mereka , beberapa malah joget-joget ga jelas,  mobil-mobil eropa dengan kapasitas penumpang hanya 2 orang, apartement-apartement mewah yang sedang dibangun.

Jujur, gue miris.

Ga tau dimana yang salah, dan ga tau gimana biar bikin kesejahteraan di endonesa ini sedikit merata.

Lama gue melamun, dan ya, busway itu penuh.  Ada mbak-mbak lagi nelfon, ada yang pacaran. Didepan gue sendiri ada dua ibu-ibu ngomongin pohon mangga dan pohon jambu bol. Gue ga inget persis apa yang mereka omongin. Gue cuma ngeliat ke jendela, ngeliat keluar..

Dan di kepala gue cuma ada lirik lagu koes plus yang terdengar seperti dimainkan berulang-ulang.

Disana rumahku dalam kabut biru………

…..Ke Jakarta aku kan kembali , Walaupun apa yang kan terjadi …..

…..Ke Jakarta aku kan kembali , Walaupun apa yang kan terjadi …..

And shit, AC nya ga kerasa. Gerah!