Bagi anak dari daerah kayak gue, hidup di Bandung itu gampang-gampang susah.

Gampang karena orang-orang di Bandung sikapnya lebih halus, berbeda dengan kultur orang sumatera yang cenderung lebih kasar.

Susah karena 1 hal…

Gue ngga bisa bahasa Sunda.

Ini gawat, karena bahasa Sunda (menurut gue) merupakan salah satu syarat utama agar kita bisa beradaptasi dengan lingkungan sekitar dan agar kita lebih mudah diterima sebagai pendatang..

Liat aja betapa bahasa sunda digunakan dalam percakapan sehari-hari di Bandung.

Jadi, cuma dengan bermodalkan “hatur nuhun”, maka gue memberanikan diri untuk hidup di Bandung.

Ada sedikit kejadian yang menyangkut kemampuan berbahasa sunda gue yang mungkin ngga akan gue lupa selamanya.

Ini kisah nyata.

Terjadi di diri gue sendiri.

Waspadalah…waspadalah…

Bandung,sekitar 2 tahun yang lalu….(waktu ospek)

Gue lagi ikut ospek fakultas gue. Fakultas Ekonomi sebuah PTN di Bandung.

Dengan rambut agak botak, kulit item, muka kampung, bahasa sunda pas-pasan dan logat khas sumatera yang kental, gue ga beda jauh ama korek api berjalan.

Waktu itu lagi mobilisasi, dan proses mobilisasi selalu rush!

Jadi, para maba (mahasiswa baru) lagi mau pindah tempat buat mengikuti acara ospek selanjutnya di gedung yang berbeda.

Proses mobiliasasi sendiri dikawal dan dibarikade oleh para tatib (tata tertib – seksi ketertiban) yang masang muka gahar-gahar dan ganas.

Mereka seperti udah tiga hari ngga makan orang atau seperti sedang menahan sesuatu yang cair yang mendesak keluar dari lubang pantat.

Sambil tetap berbaris, maba dituntut untuk bergerak cepat agar tidak kehilangan waktu.

“Cepat dek, cepat!” begitu kata mereka setiap kali melihat maba bergerak lambat.

Karena kampus gue sangat bernuansa sunda, dimana kakak senior yang cowo dipanggil ‘kang’ dan senior cewe dipanggil ‘teteh’, ada sedikit peraturan unik yang harus diterapkan ketika kita mobilisasi.

Jadi, setiap melewati senior tatib, maba diwajibkan untuk menundukkan kepala dan mengucapkan ‘punten’, maksudnya untuk minta ijin ama mereka gitu. (yang mana pada saat itu gue belom tau punten itu binatang apa).

“Punten kang, punten teh” kata maba setiap kali melihat senior.

Dan satu lagi, waktu ospek maba diharuskan berpakaian rapi jali, ga boleh kurang satu pun atribut ospek, seperti : baju harus dimasukin, harus sisiran, bedak harus cemong, ga boleh make kolor dikepala.

Entah apa alasannya. Hidup memang penuh misteri. *benerin tali beha*

Proses mobilisasi

Gue: (berjalan dalam barisan menuju tempat acara ospek selanjutnya)

Senior: (ngeliatin gue)

Gue : (mulai gugup sambil mikir ‘kayaknya ada yang salah nih’)

Senior : (masi ngeliatin gue…,mungkin dia homo)

Gue : (mulai mikir…gimana cara tercepat buat nyantet orang)

Senior : (akhirnya manggil gue dan nanya) “Sabuk nya mana?!”

Gue : (dengan bangga menunjukan sabuk yang baru kemaren gue beli di pasar Kosambi. Aman!)

Aha!!! Puas gue, dia sok-sok nanya gue, ga tau kalo dia kalo gue penuh persiapan! *ngasi jari tengah* (yang ini gue becanda :p)

Senior : “Yaudah jalan lagi kamu sana!”

Gue : (mulai jalan lagi ngikuti barisan, senang dan bahagia), *siul siul*

beberapa meter kemudian…

Senior 2 :( mulai ngeliatin gue, kali ini cewe, gue yakin kalo dia naksir gue.)

Gue : (mulai pengen boker lagi)

Senior 2 : (nanya sambil ngebentak) “Puntennya mana?!” (maksudnya, gue harus sopan ama dia, minta ijin gitu)

Gue : (Wadefak?! apa itu Punten? Gue bingung dan panik!! perasaan gue ga ada beli punten di Kosambi kemaren, dan gue mulai ngecek barang-barang bawaan didalam tas gue)

Senior 2: ( melototin gue)

Gue : (mulai mikir gimana cara bunuh diri yang paling murah)

Senior 2 : ( mulai nanya dalam hati,”ni anak lagi ngapain, idiot kali yah”)

Gue : (masi nyari2 punten, mampus gue!)

Karena gue mulai menghambat jalannya mobilisasi, akhirnya dia nyerah, sambil masang tampang ’bego-amat-sih-lo’ ke gue, dia bilang…

Senior 2 : (sambil nahan ketawa dia bilang) ”Yaudah, kamu jalan lagi aja!”

Gue : (masi mikir… tadi punten gue taro dimana yah? Gue yakin gue ada beli punten!)

Akhirnya pas gue udah nyampe di kelompok gue,gue nanya ke teman satu kelompok gue.

Hal ini gue lakukan agar gue ga mati penasaran nantinya.

Gue mulai menceritakan kronologis kejadiannya. Akhirnya teman-teman gue pada ketawa-tawa dan bilang,

“Ya ampun tir…lo tuh bego banget deh…”

“Bagus. Belom nyampe 1 bulan tinggal di Bandung gue udah terkenal begonya. Bukan cara yang keren untuk memulai pertemanan.” kata gue dalam hati

Dan gue kira ga ada yang tau hal ini selain temen 1 kelompok gue (dan juga senior homo tadi tentunya), tapi setelah satu tahun gue kuliah,masih ada temen gue yang nanya sambil ketawa-tawa.

“Tir, lo ga tau artinya punten yah?huehehe…” Dia ketawa-tawa ampe teler.

Gue pengen benturin2 pala ke tembok.

Dan gue harus berterimakasih kepada temen-temen satu kelompok gue dulu.

Kembalikan nama baik gue!!!!

tweet capture

following capture