24 Februari kemaren, akhirnya gue wisuda..

Setelah lulus setengah tahun yang lalu, gue akhirnya diwisuda oleh kampus. Awalnya sih sempet bermasalah, soalnya jatah gue wisuda itu kan Nopember, tapi karena kesibukan kantor kemaren, gue minta permohonan buat bisa wisuda di Februari ini.

Kami bersembilan mengajukan permohonan wisuda tadi. Awalnya sih ga masalah, karena gue bisa wisuda tanpa masalah, kursi gue di aula udah dapet, begitu juga temen-temen gue yang laennya..

Tapi belakangan muncul berita ga enak, keluarga dari wisudawan yang telat wisuda ini ga bisa masuk ke aula, karena tempatnya yang terbatas. Jadi cuma bisa untuk wisudawan, tanpa orang tua.

Jatah wisuda gue sebenernya bulan Nopember, dan kini gue ga punya tiket buat orang tua gue biar bisa masuk ke aula.

Panik!

Masing-masing dari kita mengabarkan kabar buruk itu.

Nyokap gue sih rada santai denger masalah ini.

Ada satu temen gue, namanya Icul, nelf nyokapnya buat ngasih tau kabar ini.

Gue duduk di lantai deket rektorat sambil ngeliatin dia berdiri sambil nelfon nyokap nya..

Muka nya serius..

Icul : (nelf dengan muka serius)

Gue : (ngedengerin dia nelfon.)

Icul : (masi nelpon tapi kebanyakan diem, dan akhirnya nutup telepon..)

“gimana reaksi nyokap lo cul?” gue nanya penasaran..

“nyokap gue katanya mau nerobos masuk pas hari wisuda. Tai, slankers abis nyokap gue. Jangan-jangan ntar dia bakalan bakar ban kalo ga dikasi masuk. hahahaha’” kata Icul polos.

Gue : (ngjengkang kebelakang denger komentar bego si icul)

Gak kebayang aja gimana pas ada hari wisuda, ada ibu-ibu histeris make kebaya dan berkonde,  yang  maksa nerobos masuk aula dan bakar ban di aula buat ngeliat anaknya diwisuda.

Bonek banget.

Tapi akhirnya setelah ngurusin berbagai hal disana-sini, birokrasi sana sini, mohon sana sini, kami bersembilan bisa wisuda dengan orangtua mendampingi didalam aula.

Dari situ, gue jadi mikir. Apa sih yang kita cari dari wisuda? Sampe bela-belain memohon supaya orang tua kita bisa datang hari itu?

Wisuda sendiri cuma berisi acara sambutan-sambutan dari rektor maupun senat,trus ada acara nyanyi-nyanyi oleh paduan suara, trus nama lo dipanggil, maju kedepan, dan tali di toga lo digeser ke samping kanan ama rektor.

Udah gitu doang!

Belum lagi harus memakai toga  berbahan murahan itu, yang kalo dipake dengan jas didalamnya gerahnya minta ampun. Seandainya wisuda boleh make kaos dan jeans, gue rasa akan lebih menyenangkan dan nyaman.

Tapi dibalik semua itu, ada satu hal yang menjadi penyembuh semua kelelahan dan perjuangan gue tadi.

Hal itu adalah…senyum orang tua.

Senyum kepuasan dimuka mereka yang seolah bilang..

’Itu anakku!’

Bokap gue sendiri adalah orang yang ga suka berbasa basi, irit ngomong ga kayak gue. Waktu jaman-jamannya gue kuliah, beliau ga pernah sms atau nelf buat sekedar nanya gimana kuliah gue. Dia percaya sepenuhnya.

Tapi dihari wisuda gue, setelah keluar dari aula beres acara wisuda tadi.

Bokap gue langsung mendatangi gue dan meluk gue sambil ngomong dengan keras (maklum orang sumatera. hehe)

‘ akhirnya wisuda juga anak lelaki ku. haha ’ (sambil nepok-nepok pundak gue).

Gue cuma bisa senyam senyum doang,

Tapi gue bisa liat muka beliau, terlihat wajah bangga, puas dan bahagia, melihat anak lelakinya sudah di wisuda.

Dan ketika gue melihat wajah ayah gue itu. Semua kelelahan yang gue rasakan selama 4 tahun, tugas-tugas yang menumpuk dulu, rapat-rapat organisasi itu, ujian-ujian yang gua lewati..

Semuanya terbayar..

Lunas!

Dalam hati gue pengen bilang…

“Do i make you proud, dad??”