Pernah ga kalian kangen dengan seseorang yang bukan siapa-siapa. Bukan sodara, bukan keluarga, bukan pula pacar..

Gue sekarang tengah mengalami hal itu.

Gue lagi kangen ama temen gue. Namanya Nindya Kirana.

Iya, dia cewe. Kalo kangen ama cowo, geli juga gue.

Dan dia ga punya hubungan apa-apa ama gue, cuma teman sekelas dari SMA kelas 1 ampe kelas 2.

Okay, gue flashback sedikit.

Juli, 2002..

Sekolah gue dulu adalah SMA favorit di kota gue. Yang sekolah disitu, kalo gak anak pejabat, pasti pinter banget. Gue adalah pengecualian. Anomali.

Yah, gue termasuk diantara anak yang biasa2 ajalah. Dibilang dongo, ngga juga, dibilang pinter, gue berterima kasih, dibilang ganteng baru gue akan mengangguk setuju.

Nah, waktu awal kelas 1, ada 10 kelas baru. Dari kelas baru ini, disaring lagi untuk menjadi  2 kelas inti dan 8 kelas biasa. Dan secara ajaib, gue bisa masuk ke salah satu kelas inti ini.

Kelas inti ini, dan seperti gue duga, isinya orang pinter semua. Ya iyalah, masa isinya ternak?!

You know, mulai dari yang pinter karena rajin, yang pinternya freak, ampe yang jenius. Tau kan? Yang keliatan gak pernah belajar, tapi nilainya 10 semua. Yang keliatan santé-sante aja, tapi semua PR udah beres.

Nah, Nindya ini masuk ketipe kedua. Dia orangnya rame, ngga norak, ngga freak, ngga terlalu rajin, tapi nilainya hampir selalu sempurna.

Tanpa banyak cingcong, dia menjadi bintang kelas, melaju kencang di kelas yang dipenuhi alien dan 1 orang ganteng ini.

Buat yang pengen tau, gue ranking 33, ya tiga puluh tiga!, saat pertama kali bagi raport di kelas ini. Dengan ada angka 3 di mata pelajaran Fisika gue.

Bokap gue sampe gak mau tanda tangan di rapor gue, dia bilang.

‘ayah ga mau tanda tangan selama ada kelelawar di raport!’ (angka tiga kan mirip gambar kelelawar terbalik.)

Gue cuma bisa mesem dengernya.

Nindya? Ga usah heran, juara 1 selalu ada di genggaman dia. No doubt!

Mungkin, pada saat kita semua diciptakan, Tuhan memilih beberapa diantara kita, menyentuh kita dikepala, dan bummmmm, anak-anak itu menjadi istimewa. Dilahirkan dengan bakat dan kepintaran yang luar biasa!

Jika kejadian itu memang ada, maka gue yakin Nindya salah satunya.

Awalnya gue kesel ama dia. Biasa, ego cowok! Selalu merasa marah ketika kalah dari seorang cewek.hehe

‘Masa gue kalah terus-terusan ama dia?‘ pikir gue waktu itu.

Dan mulailah gue serius belajar. Mulai rajin nyatet, ngerjain PR, ingus dilap, celana dipake. Tapi hampir semua yang gue lakukan, ngga kelihatan ada gunanya. Nindya hampir sempurna di segala bidang.

Fisika, oke!

Kimia, gampang!

Biologi, geli geli doang!

Matematika, ga usah ditanya!

Bahasa inggris? Udah kayak aer ngomongnya.

Apalagi buat pelajaran remeh temeh, kayak kesenian, bahasa Indonesia, dan olahraga dll. Gue rasa ngga pake napas udah beres semua tuh mata pelajaran.

Sedangkan gue? Mikir rumus dikit udah ngos-ngosan. Kalo kebanyakan, mulut langsung keluar busa.

Ada sih sekali-kali nilai gue hampir menyamai dia. Dia dapet 81, gue 75. Dan itu sudah membuat gue sangat bangga. Kalo nilai itu masi ada sekarang, mungkin udah gue bingkai dan gue pajang di kamar.

Akhirnya, karena udah menyerah kalah, bendera putih gue kibarkan. Gue dan Nindya akhirnya berteman dan lama-lama gue menjadi dekat dengannya. Dan akhirnya gue nyadar, gak ada satupun hal yang bisa bikin gue benci dari gadis ini. Baik, pinter, cantik dan energik!

Tapi gue gak pernah suka sama dia. Dia punya pacar, gue juga punya pacar.

Bener-bener sebatas teman. Tanpa ada rasa sama sekali.

Dia suka cerita mengenai masa depannya. Dia cerita kalo dia akan melanjutkan kuliah sebagai di kedokteran  atau melanjutkan sekolahnya di Bandung, di salah satu univerisitas terbaik di negeri ini.

Mimpinya tinggi!

Sedangkan gue? waktu itu gue cuma mikir, begitu lulus SMA, nyari sekolah ikatan dinas, trus sekolah yang bener, jadi PNS, dan pensiun dibayarin negara.

Bener-bener tipe anak SMA yang pemalas dan bingung terhadap masa depannya.

Mikirnya bener2 lempeng ga make otak.

Pertemanan ini berlanjut hingga akhir kelas dua.

Waktu kelas tiga, gue ama Nindya pisah kelas, tapi masi deket dan sering ngobrol.

Gue masuk dan mencoba untuk survive di kelas baru gue, untuk bisa lulus SMA, dan melanjutkan ke perguruan tinggi, syukur-syukur lulus sekolah ikatan dinas apapun.

Kalo ngga, ya gue tinggal buka bengkel, atau kawinin anak orang. Remaja begajulan nggak jelas.

Sedangkan Nindya, as we know, melesat kencang sendirian dikelas barunya, mengejar mimpi-mimpi masa depannya.

Disaat gue masih kabur apa yang akan gue lakukan dengan hidup gue, Nindya mulai menggambar dengan jelas masa depannya yang cerah!

Tapi, Tuhan ternyata berkehendak lain.

26 Desember 2004

Minggu pagi itu, gempa dahsyat mengguncang. Seakan ingin terbelah dua, tanah bergerak, melempar-lempar bangunan diatasnya. Tak lama, Tsunami raksasa menampar Aceh. Tamparan yang sangat kuat ing merobek-robek propinsi ini menjadi serpihan-serpihan kecil.

Terpuruk dan terluka.

Ratusan ribu nyawa terangkat seketika. Dan Nindya satu diantaranya.

Nindya meninggal dunia di usia yang sangat muda. Bahkan seinget gue, jasadnya ga pernah ditemukan. Hilang, tanpa bekas. Ga pernah ada makam yang bisa gua datangi, hanya sekedar untuk gue doakan. Yang ada cuma memori yang perlahan mulai memudar.

Beberapa minggu setelah tsunami, gue sempat datang ke rumahnya. Ke bekas rumah, lebih tepatnya.

Dan disana, udah ngga ada apa-apa lagi. Ga satupun dinding bersisa. Cuma lantai keramik. Rumahnya rata dengan tanah. Yang kebayang dipikiran gue waktu itu cuma, gimana Nindya menghadapi hari-hari terakhirnya di rumah itu.

Apakah dia lari ketika ombak raksasa menerjang, atau malah tidak sempat sama sekali. Gue ga mau berpikir lebih jauh. Terlalu menyakitkan buat teman-teman gue yang lain yang waktu itu juga berkunjung kesana.

Ngga lama, gue melangkah pergi dari sana.

Agustus 2005, saat pengumuman kelulusan SPMB.

Disini gue berdiri, dipinggir jalan, memegang selembar koran yang baru gue beli, yang memajang hasil kelulusan SPMB. Diantara ribuan nama, ada nama gue tertulis disana. Ya, secara ajaib, gue lulus ke salah satu universitas favorit di Bandung.

Ntah bagaimana. Tuhan memang bekerja dengan cara-Nya yang misterius.

Gue teriak,

Lompat,

Memukul udara

lalu kemudian duduk ditrotoar saking senangnya. Lutut gue lemes.

Tapi ada yang aneh,

Diantara rasa senang, bersyukur, gembira, ada sejumput rasa sedih dihati gue. Ngerasa kalo ini sebenernya bukan jatah gue, tapi jatah orang-orang jenius yang lebih berhak mengecap kadar pendidikan yang lebih baik di luar Aceh. Salah satunya mungkin Nindya.

Perasaan itu selalu kebawa sepanjang gue kuliah, kadang gue ngerasa kalo gue sebenernya ‘merebut’ jatah orang lain yang lebih berhak.

Dan hal itu membuat gue terpacu buat belajar lebih serius dan tidak menyia-nyiakan kesempatan yang gue dapat. Karena, gue yakin, ngga semua seberuntung gue, berhak menikmati nikmatnya pendidikan. Meskipun yaaa, kadang otak gue ga nyampe juga.

Demi gue, Nindya, dan mimpi-mimpinya

 

Dan malam ini, ntah kenapa gue teringat lagi sama Nindya.

Yang parahnya, sekarang gue ga bisa lagi mengingat apa percakapan terakhir gue ama Nindya. Benar-benar lupa..Kenangan-kenangan bersama Nindya mulai terkikis dari ingatan.

Yang pasti, gue kangen.

Mendengar ceritanya, tawanya, dan cerita tentang mimpi-mimpinya.

Nindya Kirana.

Satu nama yang ga akan pernah gue lupa.