Belakangan ini, gue lagi giat-giatnya main sepakbola. Iya sepakbola, bukan futsal.

Hobi ini rutin gue mainkan dulu waktu masih SMP dan SMA di Aceh. Kegiatan bermain sepakbola ini pernah gue tulis di tulisan yang ini.

Main sepakbola dulu menjadi olahraga rutin gue setiap sore. Kegiatan itu biasanya disambung dengan menyiram bunga punya nyokap dan shalat magrib berjamaah ke meunasah (surau) di kampung kami. Hidup gue dulu memang sesederhana itu, tanpa mall, nonton ke bioskop atau nongkrong di café kayak anak muda ibukota.

Saking seringnya main sepakbola, bokap gue pasti nanyain kalau ada hari dimana gue gak bermain sepakbola. Atau jika orang rumah ingin mencari gue yang tiba-tiba menghilang, mereka cukup memanggil gue di lapangan bola di dekat rumah.

Kalau saja gue dulu ikut latihan bersama klub sepakbola lokal, mungkin sekarang gue udah terkenal kayak Evan Gunawan Dimas.

Hobi itu sempat digantikan oleh futsal ketika masa kuliah. Susahnya mencari 22 orang yang bersedia bermain bola dan mahalnya ongkos untuk menyewa sebuah lapangan sepakbola menjadi penghalang utama hobi gue ini.

Tapi belakangan, muncul beberapa orang teman gue yang udah rindu untuk bermain bola. Tidak hanya futsal, tapi sepakbola.

“Kenapa gak bikin semacam grup sepakbola aja? Biar mainnya rutin.”

Ide gila ini akhirnya mulai bergulir dan berkembang, hanya berawal dari temannya teman yang saling mengajak satu sama lain, akhirnya terkumpul lah beberapa orang yang suka bermain sepakbola.

Lingkungannya dimulai dari kantor dan teman kampus. Gue pun mengajak beberapa orang teman kampus gue dulu. Ya, grup ini bermula dengan sistem member get member. Kalo grup ini MLM, mungkin sekarang gue udah bintang lima. Bentar lagi gue bisa dapet kapal pesiar.

Cuma caranya gimana ke lapangan bola naik kapal pesiar?

Grup ini semula bernama Collar Footballers, yang mencerminkan komposisi pemainnya yang mayoritas merupakan pekerja kelas menengah.

Tapi atas satu dan lain hal, namanya berubah menjadi Menawan FC atau dalam bahasa inggris menjadi Gorgeous FC. Memang sih, namanya sedikit terdengar seperti klub sepakbola yang berisi bencong-bencong baru tobat.

Menawan FC itu merupakan akronim dari Menangisi Lawan. Iya, kita emang songong. Meskipun keahlian gak seberapa, songong yang utama.

Biar bego yang penting sombong, kira-kira begitu.

Menawan FC sudah dua kali latihan, sekali menang dan sekali kalah. Gak jelek mengingat klub ini masih berisi orang-orang asing yang bahkan kenal semua nama-nama pemainnya.

Berikut foto-foto dari latihan bersama Menawan FC.

The Field

 

The Game

 

The Striker

 

Small reunion on the field

 

Menawan FC

 

Biasanya Menawan FC bermain di lapangan Simprug Pertamina. Buat cewek-cewek yang mau nonton atau jadi groupies kami, sangat amat dipersilakan. Kita emang masih sangat kekurangan sentuhan wanita di tim ini.

Yang mau ngajak ngadu juga boleh…

…asal jangan jago-jago amat.

Napas pemain-pemain kami masih napas jisamsu soalnya. Baru lari sepuluh menit doang, mata langsung berkunang-kunang. bagi yang mau jadi sponsor dan bayarin lapangan apalagi, gue pijitin deh sini.

Silakan follow twitternya @MenawanFC buat tau perkembangan terbarunya. Dan gue juga bakalan bawel ngetwit kalau ada jadwal main lagi buat Menawan FC di twitter gue @romeogadungan.

See you on the field!