Masing-masing dari kita pasti punya pengalaman kencan pertama. Ya, terdengar aneh sih kalo make kata kencan. Soalnya sekarang lebih sering dipake kata jalan, nonton, atau keluar.

Mungkin ada  yang melalui kencan pertama dengan nonton, makan, karaokean, atau bahkan belanja.

Tapi tidak dengan gue…

Oke, kita mulai dari awal,

Gue adalah orang yang sangat payah dalam hal percintaan, pedekate dan asmara.

Gugup gitu kalo kenalan atau ngobrol ama wanita yang baru dikenal atau lebih parah, ngajak ngobrol wanita yang belum dikenal sebelumnya.

Berbeda dengan beberapa temen gue yang mulutnya kayak ayunan. Bisa membuat cewe-cewe terbuai. hehe

Dan ingat, gue waktu kelas 2 sma itu kecil, kurus, item tersengat matahari, dengan kepala besar.

Ditambah ingus dikit, lo bisa ketemu gue diperempatan lampu merah bawa mangkok. Berbeda dengan gue sekarang yang tampan, dan gagah rupawati. *pletaaaakkkkkkk.

Kondisi badan dan kantong gue waktu itu, sangat membuat gue minder untuk ngajak jalan seorang cewek. Malu aja gitu untuk minta uang tambahan hanya untuk kencan.

Dan dulu, gue pacaran pertama kali akhir kelas 1 sma, dan selama itu, gue jarang banget kencan, atau nonton, atau keluar apapun namanya.

Pacaran cuma ngobrol di sekolah atau cuma telfon-telfonan kalo malem. Yah, standar pacaran waktu SMA lah..*self defense

Ntah kenapa, gue juga ga inget alasannya sekarang. Kalo ga salah alasannya, gue rada minder, gugup aja gitu kalo ngajak cewe keluar buat jalan, padahal gue ama dia udah pacaran waktu itu.

Alasan gue waktu itu mulai dari ga ada kendaraan ampe ga sempet. Dan aneh, pacar gue waktu itu ga banyak komplain. Aneh ya?? Mungkin dia udah pasrah dapat pacar kayak gue.hahaha.

Tapi sekali waktu, gue nyadar, kalo agak aneh pacaran ga pernah kencan. Jadi, waktu itu si (mantan) pacar ngajak keluar pulang sekolah..

“ta, ntar bisa temenin ga??ada si anu (gue lupa nama temennya) yang ulang tahun,”

“ acaranya cuma makan-makan doang, tapi kalo emang ga bisa yauda gapapa” kata dia  pengertian.

Hmmm, gue ngerasa kasian. Lagipula gue waktu itu kosong ga ada kerjaan. Akhirnya gue bilang..

“yauda, ntar aku jemput dirumah ya?” kata gue secara ganteng.

Dan sepulang sekolah, gue langsung makan, langsung mandi dan luluran menyambut dengan suka cita kencan pertama gue ini. Rencananya, gue mau nyembelih kerbau buat sekalian syukuran. hehe

Oke, penampilan udah mantap. Gaya boyband, muka dangdut.

Tapi masalah utamanya muncul,

Gue pergi naek apa??

Naek labi-labi??

Oke, kita pause sebentar

Bagi teman-teman non-Aceh gue yang lagi baca tulisan ini, dan ga tau apa itu labi-labi. Labi-labi itu adalah sebutan buat angkot di banda aceh. Berbeda dengan angkot yang masuknya dari samping, labi-labi pintu masuknya di belakang.

Jika kondisinya penuh, penumpang yang paling ujung akan merasa sangat sempit, dan yang paling dekat pintu keluar harus merelakan jempolnya membesar akibat diinjak-injak oleh penumpang yang ingin masuk kedalam. Penampakannya seperti ini.

 

Labi-labi

Betapa gagahnya..

FYI, Labi-labi ini adalah kendaraan paporit gue waktu SMA.

Naek labi-labi di kencan pertama akan membuat aura kegantengan gue meleleh,  ga asik aja gitu, masa kencan pertama gue naek labi-labi. Kenangan kencan pertama didalam labi-labi tentu akan menghantui gue di masa depan.

“Cinderela aja naek kereta labu hias yang bagus, masa gue naek labi-labi?” pikir gue waktu itu.

Jadi labi-labi gue coret dari kendaraan impian gue untuk kencan pertama.

Dan ntah kenapa, waktu itu lagi ada motor nganggur di garasi rumah. Ntah siapa yang nitipin, tapi yang jelas udah ga dipake 2 hari dirumah. Motor yang waktu itu tersedia adalah F1ZR berwarna orange. Penampakan nya seperti ini.

 

Motor F1ZR

yang ini kebagusan, yang dulu gue pinjem lebih busuk

Sepertinya alam semesta berkehendak gue tampil maksimal untuk kencan pertama gue.

Tapi yang jadi masalah adalah…

Motor itu adalah motor yang make kopling, yang mana waktu itu gue cuma bisa bawa motor bebek, dan cuma beberapa kali nyobain bawa motor kopling.

Tapi bodo ah, now or never. Modal nekat, gue ambil kunci langsung berangkat.

Alhasil, gue geber lah itu motor dengan skill pas-pasan gue. Gue jemput si pacar ke rumahnya. Pas gue jemput, dia udah siap. Kita langsung berangkat.

Dari rumah si pacar, perjalanan lancar-lancar saja. Lalu lintas sedikit padat, tapi bukan masalah buat gue. Meskipun skill pas-pasan, gue terlihat ganteng dengan motor pinjeman ini.

Gue geber dengan lihai tunggangan gratisan gue itu.

Selip kanan,

Nyelip kiri,

Gas poll,

Didepan ada lampu merah, tenang…

Gue rem dengan perlahan agar tidak terguncang.

Iyak, pas berenti sebelum garis marka jalan.

Mulus.

Gue percaya diri.

Tapi Tuhan berkata lain sodara.

Motor mati, karena gue terlalu cepat melepas kopling.

Gue pencet tombol starter, ga terjadi apapun, karena motor pinjaman, gue ga tau cara ngidupin yang bener biar cepet nyala.

Panik.

Gue starter lagi, ga idup juga.

Gue mulai keringetan.

Gue engkol, ga bisa.

Lampu lalu lintas sudah berubah hijau.

Gue dorong pake kaki. Ga bisa juga.

Mobil-mobil dibelakang mulai meng-klakson, tidak sabaran.

Orang-orang disekeliling mulai ngeliatin.

Pacar mulai baca-baca.

Faakk meennn, ini ga keren!

Akhirnya gue engkol sekali lagi sekuat tenaga, dan kali ini langsung nyala. Ga pake lama, langsung gue geber dari situ. Malu nya bukan main!

Dan akhirnya, kita nyampe ke restoran tempat acara itu berlangsung. Sampe disana gue dikenalin ama temen-temennya. Gue mah jaim-jaim aja selama acara. Berusaha mengumpulkan kembali harga diri gue yang tadi berceceran diperempatan jalan tadi.

Sepulang dari situ, gue nganterin si pacar kembali ke rumahnya.Pas belok mau masuk gang, didepan rumahnya keliatan banyak pemuda-pemuda gitu. Pas gue nanya..

“oh itu, anak-anak klub bola nya papa” kata dia enteng.

Oke sodara-sodara, gue jelasin dikit. Mantan pacar gue itu berdarah blasteran. Blasteran Aceh dan Batak. J Dia dapat darah batak dari papa nya.

Muka nya serem, dan beliau adalah pelatih bola. Terlihat galak. Ditambah lagi dengan keberadaan beberapa pemuda pemain bola berbadan tegap daerah situ.

Bayangkan efeknya terhadap mental gue.

Dengan berusaha tetap tenang, gue mengendarai motor pinjeman itu sampai ke depan pintu gerbang rumahnya. Ampe disana, motor bisa gue kendalikan dengan nyaman. Motor gue matikan.

Pacar turun, dan langsung masuk ke dalam rumah. Ga pake pamit dan mesra-mesraan lama-lama. Ada bokap dan anak buahnya didepan rumah soalnya.

Gue memutar motor, dan berusaha ngengkol itu motor sekuat tenaga.

Dan ga berhasil.

Motor nya ga mau idup!

Oh no, not again!

Dengan grogi, gue berusaha ngidupin itu motor sekuat tenaga. Dengan diiringi tatapan bokapnya dan seluruh skuadnya, gue mati2an ngengkol itu motor. Bokapnya ngelirik ke gue sedikit. Gue engkol lagi.

Tapi tetep ga bisa.

Gue ngeliat ke arah dalam rumah, berharap pacar gue belom masuk kedalam, dan diajak masuk untuk sekedar ngopi atau ngeteh. Semuanya untuk menghindari rasa malu ini.

Tapi dia sudah masuk. Mungkin sambil bersiul girang, gue ga tau.

Salah satu pemain bokapnya sempet nyeletuk..

“cariin korek, cariin korek!!” sambil diiringi tawa oleh teman-temannya yang lain.

Gue panik, sambil berdoa gue ngengkol motor itu lagi. Akhirnya kali ini berhasil. Gue langsung naik, dan gue geber sekenceng-kencengnya. Sambil menangis (Ya ngga lah!), gue berlalu dari situ.

Dan motor pinjaman itu merusak memori gue akan kencan pertama yang indah.

Kencan pertama anda bagaimana??