Gue lagi di aceh sekarang, lagi mudik..di rumah gue lagi ada acara keluarga, dan bokap nyuruh pulang.

Jadi, dengan memberanikan diri untuk mengajukan cuti (meskipun sebenernya belom punya jatah cuti), gu berhasil meninggalkan dunia kerja gue untuk sejenak, dan pulang ke kampung halaman.

Nyampe di Aceh, gue senang dengan perkembangan Aceh yang gue liat sekarang. Jalanan di banda aceh, muluussssss (ngga kayak di bandung), lebar, taman kota makin banyak buat kembali menghijaukan Banda Aceh setelah gersang ditampar tsunami, lampu-lampu jalan berdesain minimalis romantis bertebaran dimana-mana.

Terminal baru sudah dibangun. Bersih, rapi, dan luas. Pelabuhan baru juga udah ada, bersih, luas, dan megah.

Airportnya juga udah menjulang gagah sekarang. Berdesain seperti mesjid, bandara ini menjadi pintu masuk utama wisatawan lokal maupun asing.

Sangat tourist friendly kalo gue bilang. Gue tantang kalian yang membaca tulisan ini untuk datang ke Aceh!!

Kredit lebih untuk walikota Banda Aceh sekarang. Terlihat kalo background pendidikannya yang planologi atau tata kota diterapkan dalam memimpin Banda Aceh.

Semoga dia nanti mencalonkan diri jadi gubernur. You’ll get my vote sir!

Tapi sayangnya ga diikuti oleh bupati-bupati yang lain. Didaerah kabupaten, bangunan-bangunan baru yang terlihat cuma ruko aja dimana-mana.

Keliatan kalo jabatan yang diembannya cuma bersifat politis aja. Tanpa ada skill yang mumpuni untuk melakukan perbaikan.

Ok, off to the main topic..

Kepulangan gue kali ini, adalah yang pertama kali sejak gue bergaji. Memang sih, pas lebaran kemaren pas gue pulang, gue udah kerja. Tapi waktu itu gue belom gajian, jadi sama aja. Gembel-gembel juga.

Nah, kali ini, tulisan ‘sudah kerja’ kayak tertempel di jidat gue pas gue pulang. Kata-kata seperti ‘traktir’ ‘makan-makan’ ‘ayok bang kita keluar’ menjadi kata-kata yang sangat familiar buat gue beberapa hari ini.

Begitu juga dengan rayuan-rayuan kayak ‘ ih, makin ganteng aja bang?’ atau ‘ kok makin gendut bang?’ menjadi santapan gue sehari-hari disini.

Waktu acara berlangsung dirumah, udah tradisi di gue, kalo sodara-sodara lo akan ngebantuin acara itu, mulai dari masak, ampe beres-beres rumah.

Jadi, rumah gue kemaren dipenuhi oleh sodara-sodara gue. Dan mereka baru tau kalo gue udah kerja.

Tapi dasar orang daerah, kesannya kalo kerja itu adalah pegawai negeri. Dan kerja di perusahaan swasta kayak gue kesannya bukan kerja. Jadi gue harus menjelaskan berulang-ulang ke sodara-sodara gue yang dateng ke rumah.

Sodara gue : ‘abeng udah kerja ya sekarang??dimana?’

Gue : “di Ernst & Young om’

Sodara gue : ‘dimana??apa itu?’

Gue : Ernst & Young om, kantor auditor gitu..ngaudit..

Sodara gue : ‘bergerak dibidang apa dia?’

Gue : ‘di bidang jasa om, yah, jasa ngaudit perusahaan lain gitu om’

Sodara gue : ‘Ohhhhh, kontrak ya berarti??’

Gue : ‘Ngga om, udah permanen, udah jadi karyawan tetap disana’

Sodara gue : ‘Iya, itulah, kontrak!!bukan PNS..’

Gue : …………… iya om (sambil senyum, males berdebat buat ngejelasin kalo diluar sana, ada dunia lain selain PNS)

……

Hal ini diperparah dengan sulitnya nama kantor gue buat lidah orang awam.

Gue ketemu sodara gue yang laen : (langsung salam, cium tangan)

Sodara gue : ‘abeng udah kerja ya sekarang? Kerja dimana??’

Gue : ‘di EY om, di jakarta’

Sodara gue : ‘ apa itu iwai?’

Gue : Ernst and Young om, kantor auditor asing gitu..

Sodara gue : Errrrrrnnnnn apa?

Gue : ‘Ernst & Young om’

Sodara gue : ‘eeeeerrnnn, alah susah kali. Dimana tuh?’

Gue : ‘ di gedung BEJ om’ (BEJ : Bursa Efek Jakarta sekarang udah berubah menjadi BEI = Bursa Efek Indonesia)

Sodara gue : ‘Oohhhh di BEJ, jadi pialang dong ya??”

Gue : ‘…………………’ ‘iya om, di BEJ’ (garuk-garuk tanah)