Oke, sebagaimana janji gue disini, gue bakalan sharing pengalaman gue di Kalimantan.

Secara resmi, gue baru pertama kali ke Kalimantan. Kantor gue, nyuruh gue untuk melakukan salah satu prosedur audit yaitu stock take atau stock opname di Samarinda, Kalimantan Timur. Stock opname sendiri dalam bahasa Indonesia berarti pengecekan fisik persediaan.

Karena klien gue adalah perusahaan minyak negara tetangga, maka persediaan yang harus gue cek adalah bahan bakar solar dalam tempat panampungan terapung. Atau bahasa kerennya stock opname fuel di floating storage. Gue keliatan pintar ga kalo ngomong gitu??

Oke, kita mulai dari awal,

Gue berangkat dari Jakarta ke Balikpapan. Kenapa Balikpapan bukan Samarinda? Karena Samarinda belom punya bandara sodara-sodara! Yup, betul sekali, meskipun ibukota Kalimantan Timur sendiri adalah Samarinda, tapi yang lebih maju adalah Balikpapan.

Mungkin karena minyak, gas dan batu bara yang melimpah di kota ini, menjadikan Balikpapan lebih maju dari Samarinda. Banyak ekspat disini, mobil-mobil sekelas strada berseliweran disini. Samarinda sendiri cuma pusat pemerintahan propinsi Kalimantan Timur. Yang khas dari Samarinda sendiri cuma sungai Mahakam dan Islamic Center nya yang guueeedeee banget.

Gue nyampe bandara Sepinggan, Balikpapan sekitar jam 3 WITA

Gue berangkat berdua ama klien gue. Orang finance dari kantor pusat.  Nyampe disana, kita dijemput ama supir mobil rental, Mas Eko namanya. Asli Blitar. Pernah jadi TKI di Malaysia, tapi sekarang mencoba nyari nafkah di Kalimantan. Orangnya ramah, tipikal orang jawa, omongannya halus dan suka ngalor ngidul kemana-mana. Ngga cocok kerja di air, cocoknya jadi petinju.hahahaha. No, I’m just kidding, he’s very kind.

Dari Sepinggan, gue langsung cabut ke Samarinda lewat darat. Perjalanannya sendiri sekitar 2 jam lebih. Kalimantan sendiri masi banyak hutannya, jalan yang gue lewati itu sebagian besar cuma hutan, padang rumput ama perkampungan warga. Persis kayak kita melewati jalan lintas sumatera.

Kontur daerah nya sendiri perbukitan, jalannya naek turun. Bagi yang perutnya ga kuat, gue saranin bawa plastik muntah yang banyak. Atau minum antimo biar ga mabuk.

Sepanjang jalan, mas eko cerita tentang Kalimantan. Mulai dari bahasanya, penduduknya, makanannya, ampe ilmu mejik nya (serious man, jangan macam2 di Kalimantan kalo ga mau keluar dispenser dari perut lo!).

Samarinda sendiri berada persis di sebelah sungai Mahakam. Maksud gue, BENAR-BENAR DISEBELAH sungai Mahakam, julukannya aja, Samarinda kota tepian. Di jalan, mas eko sempet ngomong gini..

‘ntar kan bos-bos ini minum sungai Mahakam, ceritanya gini bos, kalo minum aer Mahakam, pasti suatu saat nanti bakalan kembali lagi ke Kalimantan, mungkin dimasa depan atau kapan, tapi pasti kembali lagi’ kata mas Eko panjang lebar.

Dari kalimatnya, yang gue tangkep adalah setiap pendatang akan nyicipin aer Mahakam,  mungiin semacam suatu kehormatan buat nyicipin aer Mahakam, mungkin adalah tradisi disini kalo pendatang harus nyobain aer Mahakam yang disediakan tuan rumah. Mungkin disana udah disiapin tari-tarian buat gue begitu gue nyampe. Buset, gue ini auditor apa gubernur?hahaha.

Oke, kebayang di kepala gue itu, gue bakal ngambil gayung trus dateng ketepian sungai, trus nyiduk aernya dikit, kemudian gue minum. Trus sambil tolak pinggang gue, akan bilang..

‘ air Mahakam, segarnya air dari pegunungan!’

kalo perlu sekalian mandi disitu.

Tapi begitu nyampe Mahakam, maka buyarlah semua impian gue menjadi bintang iklan air minum kemasan dan menikmati aer pegunungan. Air Mahakam itu warnanya kuning kecoklatan, keruh, kapal2 tongkang  dan tug boat berseliweran, WC-WC terapung dimana-mana. Orang nyuci, sikat gigi dan boker di tempat yang sama.

Diujung sana ada bilik tempat orang mencret dan diujung sini ada orang lagi sikat gigi. Benar2 chaos maaannn!! Ga heran banyak yang giginya kuning.hahahaha.

Dan gue ngeliat mas eko, gue harus minum aer ini mas?? masihkah kau menyuruh kita untuk minum aer cebok orang se Samarinda mas? Sungguh teganya dirimu mas! (kok gue terdengar seperti istri simpanan ya??tapi yahh, lo semua pasti ngerti maksud gue kan.)

Tapi, penjelasan mas eko menjelaskan segalanya, dan sungguh melegakan gue. Ternyata mas Eko ga beda jauh dari obat pencahar!

Menurut mas Eko, di Samarinda ngga ada sumber mata air. Jadi air dari Mahakam disedot dan disaring sedemikian rupa oleh PDAM, dan disalurkan ke masyarakat. Dan gue kan pasti bakal makan makanan yang dicuci dengan aer Mahakam kan, dan begitulah ceritanya gue akan minum aer Mahakam.

Bukannya maen ngambil aer cebok orang terus gue minum mentah-mentah. Bisa-bisa pas gue minum ada yang nyangkut di gigi gue.

Gue didrop di hotel biar bisa istirahat untuk bisa langsung kerja besok pagi-pagi sekali. FYI, Gue baru sekali ini ke daerah yang ada perbedaan waktunya, jadi masi suka bingung waktu janjian ama orang. Soalnya jam gue, masi jam WIB. Terjadilah percakapan seperti ini..

‘pak, besok dijemput jam 7 ya?’

‘oke’ kata gue santai..

Besoknya..

Gue bangun ngeliat jam..

”ohh, masih jam setengah 6, masi bisa tidur2an bentar..” kata gue dalam hati. Kemudian balik badan mau tidur lagi.

Kemudian..

‘Oh kancut, ini udah mau jam 7 waktu sini’ (panik dan langsung babibu ke kamar mandi..)

Gue stock take didaerah yang namanya pulau buaya, tapi bukan pulau, cuma nama tempatnya doang. Letaknya agak jauh dari kota Samarinda nya, lebih ke arah muara suangai Mahakam itu sendiri.

Karena nama daerahnya yang mengandung nama2 buaya, membuat gue sedikit penasaran..

‘pak, emang daerah sini banyak buayanya? Kok dikasi nama pulau buaya?’  (kata gue pas lagi di atas sampan motor waktu dianter ke floating storage itu..)

Si bapak : ‘ oh iya, disini, emang masi ada buayanya. Biasanya kalo lagi mau pasang suka ada’ kata si bapak enteng.

Gue : (langsung pegangan sambil baca doa)

Stock take nya sendiri berjalan lancar. Ngga ada temuan-temuan yang cukup signifikan yang bisa gue laporkan. Kalimantan memberikan pengalaman tersendiri buat gue. Begitu beres dari stock take, gue langsung cabut ke hotel mau check out, dan langsung di jemput ama Mas Eko buat dianterin ke Balikpapan lagi.

Di balikpapan gue ga ada kerjaan, cuma ngabisin waktu ampe nanti ke bandara, Gue ga bisa kemana-mana karena ga ada temen. Klien yang nemenin gue bukan tipe-tipe petualang. yaudah, gue cuma ngabisin waktu di hotel nonton tv kabel.

Oia, gue sempet maen ke salah satu mall di Balikpapan. Gue lupa namanya, dari hotel gue naek angkot.

Angkot disini aneh man! Angkotnya itu tipe-tipe angkot di bandung yang masuknya dari samping. Daihatsu-daihatsu gitu, tapi duduknya ngga nyamping. Tapi menghadap depan.  Gue begitu naek agak kaget. Karena ngadep depan. Susah banget buat duduk dibarisan paling belakang.

Oia, orang disini bilangnya taksi. Jadi kalo lo naek angkot, bilang aja mau naek taksi. Kalo naek taksi beneran, bilang mau naek argo! Kalo lo naek argo, trus ngeliat argo nya berapa, kira-kira bilangnya gimana ya? hahahaha.

Abis dari mall, gue balik ke hotel buat beres-beres check out.

trus kita mesen taksi, eh salah, kita mesen argo buat nganter ke bandara lagi. Mampir bentar buat beli kepiting khas Kalimantan buat orang kantor, trus langsung cabut ke bandara.

Dari dalam argo, gue ngeliat keluar jendela. Kalimantan, dengan sumber daya alam yang dimilikinya, lahan yang tersebar luar, serta potensi yang ada didalamnya, membuat gue kembali berpikir kalo betapa hebatnya Kalimantan jika dikelola oleh tangan yang benar. Untuk bisa  menjadi pulau yang  maju tanpa menanggalkan gelarnya sebagai paru-paru dunia. Kemudian berkembang menjadi pulau yang bisa mengalahkan pulau Jawa.

Semoga!!

At the end, gue udah minum aer Mahakam, dan seperti yang Pasto bilang dalam lagunya..

“aku pasti kembali”