Halo loyal readers, berjumpa lagi ama gue.

Maaf  buat kalian yang menunggu, sudah 2 minggu lebih blog ini ga di update. Lagi banyak kerjaan nih, maklum auditor. Hehehe.. *uhuknyarialasanuhuk*.

Jadi seorang auditor, memaksa gue untuk selalu dinamis (azeeeekkkk) dan ketemu banyak orang.

Mulai dari manager  di ruangan ber-AC ampe yardman di lapangan. Dari mulai berada di head office nya client di daerah segitiga emas Jakarta, hingga di plantnya mereka di pelosok Jawa.

Semua gue jalanin dengan senang hari tentu saja. Macam-macam orang udah gue temui. Sehingga sekarang gue bisa gue berasumsi, klien yang di daerah lebih baik dan ramah daripada klien gue di kantor pusatnya.

Mungkin mereka takut karena didatangin auditor atau emang ramah dari sananya, gue ga tau pasti. Tapi kecenderungannya seperti itu.

Kadang baiknya keterlaluan, sampe bikin gue ngerasa ga enak sendiri.

Contohnya baru gue rasakan kemaren-kemaren ini.

Waktu gue ke salah satu pabrik di Jawa Tengah kemaren, gue disambut dan dijamu oleh bagian produksi pabrik yang dipimpin oleh Bapak Sugeng (kita sebut saja begitu).

Bapak Sugeng ini baek banget.

Level baiknya sampe-sampe membuat gue berangan-angan, kalo dia punya anak perempuan cantik, akan gue jadiin istri, dan kalo punya anak cowo, tetap akan gue jadiin cewe cantik, lalu tetep akan gue kawinin.

Ekstrim!

Pokoknya baek deh.

Begitu nyampe stasiun, gue di jemput ama supirnya, tas gue dibawain, pelayanannya optimal!

Curiga gue begitu nyampe pabrik udah ada tari-tarian dan karangan bunga buat nyambut gue. gue ini sebenernya auditor atau gubernur sih!?

Begitu nyampe pabrik juga begitu, kita dikasi ruangan sendiri, disana udah ada dispenser lengkap dengan teh, kopi, dan gulanya. Terserah mau yang mana. Tinggal racik.

Lima menit gue disitu, udah masuk orang bawain snack dan aneka panganan khas daerah sana.

3 menit kemudian dia masuk ruangan..

“ udah semuanya pak? Kalo mau teh atau kopi tinggal bikin ya pak?”

10 menit kemudian..

“dokumen sudah lengkap pak?ada lagi yang kurang? Dimakan pak snacknya..”

Kemudian..

“nginap dimana pak malam ini? Ada yang bisa saya bantu lagi, kalo tidak saya permisi keluar pak”

“Boleh saya melangkah keluar pak?”

”Boleh saya napas pak??”

Pokoknya baiiiiiiik banget, bahkan ketika weekend dimana gue ga ngantor, dia nyuruh supirnya buat nemenin gue jalan-jalan ke daerah wisata di kota itu. Semua sudah diatur. Mantap.

Berbeda lagi dengan Bapak Purwanto (nama samaran : Red).

Bapak Purwanto ini orangnya gede, item rambutnya agak cepak dan cenderung pendiam. Pertama kali ketemu dia, gue langsung ngerasa segan ama dia.

“nih orang, kayaknya tegas nih” kata gue dalam hati.

Karena gue jarang berinteraksi sama beliau, gue jarang negur atau menyapa ketika kita berpapasan di pabrik. Namun hari itu, gue butuh ngeprint dokumen. Dan printer dan komputer yang nganggur disitu ada disebelah Pak Purwanto itu.

Dengan memberanikan diri, gue minta ijin..

“pak, pinjem printer ya pak, saya mau ngeprint” (ya iyalah, masa buat macul.)

Ini nih, interaksi pertama gue dengan pak Purwanto yang misterius itu. Gue deg-degan takut bikin salah. Takut dimakan..

Dia lalu menoleh ke arah gue, ngeliat gue sebentar trus bilang…

“pake ajjjcha” ( kata dia halus dengan gaya ngomong cinta laura)

Gue cuma bisa melongo!

Serius gue.

Badan boleh item kekar, tapi ngomongnya booooooo,

Gue langsung ingin merubah kalimat gue sebelumnya menjadi..

”chyyynnnnn!!! Akika mau pake printer, boleh ya boooo…” sambil diiringi oleh gerakan cute, cubit tete..

Karena shock, gue memutusnya untuk nanya ama pak sugeng siang harinya..

“pak sugeng, pak purwanto itu orangnya….ehmmmmmm…” (make kata apa ya? mau ngomong banci salah, ngomong melambai ga enak, mau ngomong kelingkingnya ngetrill salah juga)

Gue bingung.

“orangnya…ehmmmm…halus ya pak?’ kata gue ragu-ragu..

“iya, dia emang begitu orangnya..” kata pak sugeng sambil senyum.

Dalam pikiran gue, nama Pak Purwanto akan berubah menjadi Madam Purwanti kalo malam hari tiba.

Dan klien yang paling aneh gue jumpai tadi pagi. Kita panggil dia Pak John saja.

Gue dateng ke pabrik tempat pak John ini di salah satu kabupaten di Jawa Barat.

Gue kesana buat melakukan stock opname, yaitu prosedur audit untuk memastikan bahwa persediaan perusahaan benar-benar ada dan dicatat secara benar. Intinya begitu.

Ampe disana, si bapak John ini selalu menenteng kamera saku. Mungkin dia baru beli atau gimana, gue ga nanya ke dia.

Jadi, sepanjang proses stock opname itu dia sibuk moto-motoin gue. Mungkin baru kali ini dia ketemu orang setampan gue. Tapi, lama-lama kegiatan foto memfoto ini agak mengganggu.

Pas gue mau ngitung gundukan batu split, dia malah bilang,..

‘ayo pak kita foto dulu” kata dia sambil ngeluarin kameranya.

Pas mau naek silo, dia bilang..

“bapak naek duluan saja, nanti saya foto dulu dari bawah..”

Silo semen

bagi yang belum tau, ini yang namanya silo..

Pas mau nanya ke bapak tentang good receipt..

“pak material ini kita beli dari mana saja pak?” tanya gue sambil membalikkan badan kearah dia.

“chhiiiiiiiiiiisssssssssss…..” blitz menerpa mata gue..

Arrgghhhhhhhhhhh..

Aku mau kerja paaaaaak, bukan mau foto-fotoooo. Kalo mau foto-foto, harus hubungi agensi saya duluuuuu…teriak gue manja. (ngga lah!!)

Dengan mencoba sabar, akhirnya selesai juga proses stock opname yang gue lakukan hari ini, meskipun diselingi dengan beberapa sesi foto-foto seronok. hehe

But at the end, mereka adalah orang-orang baik yang banyak membantu gue dalam menyelesaikan pekerjaan. Orang-orang yang rela untuk gue repotin dan bersedia gue recokin.

Mungkin kadang mereka jahat, baik, narsis, nyeleneh, atau bahkan melambai sekalipun.

Tergantung bagaimana kita menyikapinya kan??

Please let me hear your comments :)