Gue adalah orang yang kadang jadi melankolis dan sentimental. Agak aneh memang dengan background gue. Orang sumatera bermuka mengerikan tapi kok melankolis. Kalo istilahnya, muka Rambo, hati Rinto.hehe..

Kadang, gue  suka sedih ke hal-hal yang menurut orang lain itu biasa aja. Waktu gue mau pindah buat kuliah Bandung, semua perabotan ampe pintu kamar gue gue pegangin, ampe pintu rumah gue kasi ciuman perpisahaan.

Seriously, I did..rasanya susah berpisah dengan sesuatu yang memiliki kenangan buat gue. I’m attached to the past.

Dan kemaren gue ke kampus buat tanda tangan ijasah. Pihak administrasi kampus gue sudah berbaik hati untuk masuk di hari minggu agar gue dan temen-temen gue yang sudah bekerja dan menetap di Jakarta bisa balik ke Bandung buat tanda tangan ijasah.

Soalnya bakal sangat sulit untuk ijin cuti lagi buat tanda tangan ijasah doang.

Dan di hari minggu biasa itu, gue datang ke kampus buat tanda tangan ijasah. Setelah wisuda, mungkin inilah kali terakhir gue mengunjungi kampus gue secara resmi.

Setelah selesai urusan gue dengan pihak administrasi kampus, gue memutuskan untuk jalan mengelilingi kampus gue. Sekedar untuk mengenang masa-masa kuliah gue. Ada rasa kangen disana..

Kembali menyusuri koridor-koridor kosong itu, berjalan pelan, ngebaca semua mading yang gue lewati, dan ntah kenapa, rasa sedih yang ga bisa gue jelaskan datang.

Semua kenangan yang pernah gue lakukan di gedung ini kembali muncul, seperti flashback di otak gue. Semua kejadian-kejadian yang pernah gue alami terulang lagi di kepala gue. Pas ngelewati mading, gue mikir, dulu gue pernah ngelewati daerah ini ribuan kali.

Ketika gue ngelewati ruang-ruang kelas kosong itu, gue ngebayangin kalo gue pernah melewati 4 tahun didalam kelas-kelas itu. Kuliah, presentasi, ujian, nyontek, titip absen ampe tidur dipojokan.

Ketika gue lewat di koridor kosong itu, gue inget kalo gue pernah duduk buat rapat disitu, gue pernah bikin stand disitu sambil ngecengin cewe-cewe yang lewat (come on, we all did :) ).

Pas gue ngeliat saung, gue kembali inget kalo gue sering banget nongkrong disitu, ketawa-ketiwis ga jelas, bolos kuliah sambil minum teh botol si Roy, dan maen kartu ampe magrib.

Gue duduk,  diem aja di lorong C yang sepi itu..

Semua kenangan-kenangan tadi lewat begitu aja dikepala gue. Sedih, kalo ingat bahwa gue ga akan pernah lagi kembali kemasa-masa itu.

Rasanya baru kemaren gue masuk kampus ini, dateng dari daerah dengan kelakuan udik, diospek, tragedi punten, kepolosan-kepolosan yang sering gue lakukan dulu. And damn, I miss those times..

Tapi perlahan gue sadar, kalo semua ini harus gue lewati, we can’t live in the past..gue harus tetap menatap kedepan, lembaran kehidupan gue yang ini harus gue tutup, dan bersiap untuk membuka lembaran baru. Menuliskan cerita-cerita baru disana..

Jadi, DU 35…

Terimakasih buat 4 tahun yang indah ini..

Terimakasih buat teman-teman yang luar biasa ini..

Terimakasih buat semua kenangan indah ini,

Terimakasih untuk semua kesempatan yang telah diberikan..

Gue berdiri, ngeliat bangunan ini sekeliling, dan perlahan,  gue beranjak dari situ..

Ospek ekonomi unpad 2005

masi ingat hari ini??

A..kun..tansiii…

Kucinta..akun..tansi..

A..kun..tansiii…

Kucinta..akun..tansi..

Dua ribuu limaaaaaa…..ada disini..

Semua bersorakkkk…..Ahhhhhhh…