Dulu waktu gue awal masuk kuliah, pas masih heboh-hebohnya tsunami dulu. Dan gue satu-satunya mahasiswa dari Aceh di angkatan gue. Kenyataan ini sedikit mengganggu gue dalam proses kenalan dan bersosialisasi, karena gue udah tau tiga pertanyaan pertama kalo orang berkenalan dengan gue.

Si A : “hai, anak baru juga ya?”

Gue : “Iya..”

Si A : “nama lo siapa?” (ini pertanyaan pertama)

Gue : “Tirta, lo?”

Si A: “Gue (misalnya) joko. Lo asli mana?” (ini yang kedua)

Gue : “Gue dari Aceh.”

Joko : “Ohh, pas tsunami gimana?” (nah, ini pertanyaan ketiga)

Gue : “Gini, pas tsunami gue..bla..bla….bla…” (menceritakan dengan semangat)

Orang kedua…

Si B : “hi, angkatan 2005 juga ya?”

“Iya” kata gue singkat.

Si B : “nama lo siapa?”

Gue : “Tirta, lo?”

Someone : “Gue (misalnya) budi. Lo orang mana?”

Gue : “Aceh”

Budi : “Ohh,rumah lo kena waktu tsunami?”

Gue : “Gini, pas tsunami rumah gue..bla..bla….bla…” (menceritakan lagi dengan semangat)

Awalnya sih gue excited menceritakan pengalaman gue. Karena gue yakin ngga semua orang bisa ngalamin peristiwa sebegitu dahsyatnya secara langsung. Tapi setelah gue kenalan sama sekitar 200an orang, gue udah jontor duluan nyeritainnya.

Dan untuk diketahui bersama, angkatan gue ada sekitar 200an orang. Dan kita diwajibkan untuk kenalan satu sama lain.

Ketika sekitar orang ke 27…

Someone : “Lo dari mana?”

Gue : “Aceh”

Someone : “Iya??Lo liat langsung tsunami donk?”

Gue : ‘hhhhhhhh*tarik napas* “jadi waktu tsunami..bla..blaaa…blaaa” (ngulang lagi cerita gue dari awal)

Ketika orang ke seratus tujuh puluh enam…

Someone : “Anak baru juga?”

Gue : “Iya”

Someone : “Asli mana??”

Gue : “Gue dari Aceh.”

Someone : “Iya??Lo liat langsung tsunami donk?”

Gue : “kaga, gue tidur waktu tsunami” *kesel*

 

Dan dulu, pas awal2 masuk kuliah gue sama sekali ngga tau masalah komputer. Maklum, anak daerah. Bukan mengeneralisir sih, tapi emang begitu keadaaanya. Anak daerah cenderung lebih bodoh dalam hal teknologi, dan lebih jago masalah naek gunung. Tapi ngga tau sekarang.

Jadi, gue cuma bisa ngetik seadanya. Awalnya gue menganggap hal ini bukan masalah. Mengingat gue masih punya jari lengkap buat nulis manual. Tapi semakin lama semakin kemari, gue makin menyadari kalo komputer itu ngga hanya bisa dijadikan pajangan doang, tapi bisa juga untuk nge-design, nulis, ampe nonton ariel dan cut tari. :D

Sumpah, tamat SMA skill komputer gue cupu banget. Ngetik aja ngga ngerti. Cuma tak tik tak tik doang. Ga bisa ngedit-ngedit biar rapi gitu. Apalagi spreadsheet atau design grafis. Nol besar!

Nah, pas awal masuk kuliah dulu ada mata kuliah yang namanya Pengantar Aplikasi Komputer (PAK). Jadi mata kuliah ini mewajibkan semua mahasiswanya untuk mengikuti praktikum.

Jadi untuk menentukan seseorang masuk ke kelas praktikum yang mana, dia harus dites dulu. Intinya supaya kita bisa masuk kelas yang sesuai dengan kemampuan.

Jadi singkat kata, gue juga dites untuk menentukan kelas mana yang harus gue masuki. Didepan gue ada cpu komputer yang dibongkar. Dan tugas gue adalah untuk menyebutkan nama dan fungi alat2 yang ditunjuk asisten dari dalam cpu yang dibongkar tadi.

Akhirnya nama gue dipanggil dan gue maju ke depan.

Gue pun mulai gugup.

Asisten : “Ini apa namanya?” (sambil nunjuk sesuatu kabel)

Gue : (aduh, apa ya?mouse apa?Bukan, mouse itu yang buat ngetik. Bodo ah.) “Ngga tau kang.”

Asisten : “kalo yang ini?” (nunjuk suatu benda hitam)

Gue : (Aduh,apa itu!? sisir bukan ya?? udah ah, udah terlanjur keliatan bego) “Ngga tau juga kang.”

Karena mungkin heran ngeliat ada orang yang segitu begonya tentang komputer, akhirnya dia nanya..

Asisten : “kamu orang mana?”

Gue : “Aceh.”

Asisten : “ohhh, Aceh.” (dengan masang tampang iba, seolah-olah  di aceh ngga ada komputer dan gue adalah orang purba yang baru pertama kali ngeliat komputer.)

Gue : “Iya kang. “(dalem ati : yeh, dia malah nanyain kampung gue, bukan nanya komputer.Tapi bagus juga kali ya, dari pada nanya2 masalah komputer)

Asisten : “Waktu tsunami gimana?”

Aarrrggghhh….