cewe-cewe gelapgenik banyak bertebaran disini..

Bagi kebanyakan orang atau anak muda sekarang ini,dugem atau clubbing a.k.a ajep-ajep atau bahasa 80an nya itu disko, menjadi suatu kegiatan yang digemari.

Lebih digemari ketimbang ngupil pake sendok.

Bahkan timbul paradigma kalo belom dugem itu belom gaul.Yang mungkin suatu saat nanti, dugem mungkin menjadi syarat kelulusan sidang skripsi.Yeah, I wish..

Yang mana pada saat itu mempengaruhi kondisi kejiwaan gue.Terjadi perdebatan hebat dalam diri gue.

Seolah2 ada dua sisi dalam diri gue.Satu sisi yang pengen nyobain dugem satu sisi lagi yang pengen tidur aja.

 

Sisi yang pengen dugem : Ayo ta, kita cobain,enak loh didalem.Banyak cewek cantik, seksi2 lagi.

Gue:Ah tidak,gimana kalo gue ntar didalem mabok,mabok itu dosa.Ntar masuk neraka,Neraka itu panas.

Sisi yang pengen dugem : Kalo gitu ajakin temen2 lo yang ngga pernah dugem juga,jadi biar ada yang jagain gitu,kan sama2 belom pengalaman.

Bener juga.Oleh karena itu, gue memantapkan niat,Gue akan mengambil langkah besar dalam hidup gue dan dalam peradaban umat manusia.Akan terjadi peristiwa hebat.Gue akan dugem.Lelaki sejati.

Maka gue menghubungi temen2 gue yang belom pernah dugem juga. Maka terkumpullah empat orang lain selain gue. Sumpah, kami berlima itu culun2 banget.Belom ada yang pernah dugem sebelumnya.

Tiga orang dari Aceh,dua orang dari NTB. Kami adalah orang dari pedalaman yang mau mencoba dugem. Mantap.

Malam itu kami berangkat salah satu tempat dugem ternama di daerah Bandung atas.Kami sengaja memilih ladies night biar banyak cewek2 nya..baju udah rapi,rambut udah disisir,ingus udah dilap.We’re ready to go.

Gue dan satu temen gue make jaket, biar gaya gitu.Udah mantep lah pokoknya.Gaya boyband, wajah dangdut.

Dengan pertimbangan kalo malem itu dingin.Tapi kami ngga tau kalo nanti didalem itu panas kaya di Saudi.

Jadi setelah beli tiket, kita mau mesen free soft drink yang disediain di luar jalur pintu masuk.Dan kami pun memesan minum yang sama. Jus jeruk. Biar sehat.

Rencananya, gue mau mesen es teh manis tapi ngga ada. Aneh ya?

Kami menyusuri lorong agak temaram.Diujungnya ada pintu.Pintu yang akan mengantar kami ke kedewasaan.Pintu yang kami tunggu dari tadi.

Pintu yang dibaliknya ada banyak sekali cewek2 cantik dan seksi menunggu kami.

Keringat dingin mulai keluar.Perut udah mulai ngga enak saking gugupnya.Gue ngga sabaran.

Hati gue berdebar. Tangan gue meraih handle pintu.Gue buka perlahan.Dan…….

Kloset??

Itu ternyata pintu toilet pria.Bego.

Malu bertanya, kita jalan-jalan.Dan setelah dikasi tau pintu masuknya yang mana,kami memutuskan masuk.Kita ulang lagi prosesnya.Kami menyusuri lorong agak temaram.

Diujungnya ada pintu.Pintu yang akan mengantar kami ke kedewasaan.Pintu yang kami tunggu dari tadi.Pintu yang dibaliknya ada banyak sekali cewek2 cantik dan seksi menunggu kami.

Keringat dingin mulai keluar. Perut udah mulai ngga enak saking gugupnya. Gue ngga sabaran.

Hati gue berdebar. This is it. Tangan gue meraih handle pintu. Gue buka perlahan.Dan….Hap..

Sepi..

Yang ada cuma beberapa waitres lagi ngelap2 meja dan pemain band lagi cek sound.Dan gue ngeliat jam.Baru jam sepuluh.Pada saat itu gue mikir kalo acara dugem gitu mulainya jam 9 atau jam 10an.Bodohnya gue.

Jadilah kami berlima nunggu sambil ngobrol2 dengan diliatin tatapan iba oleh para waitres2 disitu.Sambil nyeruput es jeruk dikit2.Biar hemat.

Sumpah, malu banget. Garing abis.

Mulai lewat tengah malem mulai rame yang dateng. Tapi gue heran, mana ceweknya.Ini kan ladies night.Seharusnya banyak ceweknya. Tapi ini ngga, kemana mata memandang yang terlihat cuma batang. Batang semua. Suasana disitu udah kaya gay bar aja.

Jadilah malem itu kami lewati dengan pala pusing,sesak napas karena kebanyakan asep,panas kaya di Arab namun tetep pake jaket biar gaya,dan batang dimana2. Ceweknya dikit.

Nasip..