Gue suka jalan-jalan, ke kota baru dan ngeliat ada apa di kota itu. Pekerjaaan impian gue adalah jadi pembawa acara wisata kuliner di tv. Gimana ga enak coba? Dibayar untuk jalan-jalan dan makan-makan. Ngiler gat uh? Dan weekend ini kota beruntung yang gue kunjungi adalahhh….jeng..jeng…

Tangerang.

Gue ga kerja disana, gue disana mau nginep di rumah temen sma gue. Katanya sih dideket alam sutra situ. Dia punya rumah disana dan gue ama temen gue nawir kompakan buat ngabisin weekend disana.

Jumat malem, abis dari klien gue langsung cabut kesana. Oke, officially ini pertama kalinya gue ke tangerang, dan gue bener-bener ga tau jalan kesana. Setelah nanya-nanya ama temen gue yang tinggal di tangerang dan pilihan gue jatuh kepada bis.

Gue diinstruksikan buat naek bis jurusan 46 dari kantor klien gue di gatot subroto ke slipi bawah, dari sana gue naek bis no 77 ke kebon nanas, trus katanya dari kebon nanas gue tinggal naek taksi ke alam baka sutra. Tapi ampe slipi, tuh bis ga nongol-nongol juga, akhirnya gue nanya2 dan naek bis no 34 turun di islamic dan nyambung taksi ke daerah graham raya bintaro.

Terdengar seperti gue tau daerah itu? Anda tertipu sodara-sodara..itu adalah petunjuk dari temen gue yang gue tulis di kertas sebelum berangkat.hahahah (ketawa setan)

Pas gue di slipi nunggu bis ke tangerang itu, kondisinya chaos banget.  Macet dan rame banget, mobil-mobil membunyikan klakson, motor nyalip ga sabaran, muka-muka lusuh akibat kelelahan bekerja seharian memenuhi slipi malam itu. Kebanyakan nunggu angkutan umum kayak gue. Kemeja kerja yang mereka gunakan basah oleh keringat. Pandangan kebanyakan lesu dan bersikap apatis terkesan kurang ramah. Konsep ‘elu elu, gue gue’ yang dulu gue denger waktu didaerah kini gue rasakan.

Muka pas-pasan gue makin kucel, muka ndeso, tampang bingung clingak clinguk nunggu bis ga nongol-nongol. Dengan kata lain, kondisi gue malem itu bisa dibilang..MINTA DIRAMPOK!!

Disitu gue ngerasain jadi masyarakat urban Jakarta kebanyakan. Yang mencari nafkah di Jakarta, tapi tinggal di kota-kota pendukung disekeliling Jakarta kayak depok, tangerang, bogor dan bekasi.

Kondisi ekonomis masyarakat pekerja kelas menengah yang tidak sanggup membeli rumah diseputaran Jakarta memaksa mereka untuk tinggal di kota-kota pendukung ini. Yang gue yakin pasti  menghabiskan waktu dan tenaga hanya untuk sekedar berangkat ke kantor atau pulang ke rumah. Atau bahasa anak mudanya…

’Tua di Jalan’

Anyway, kota tangerang sendiri menurut gue adalah kota yang sedang berkembang. Pembangunan pemukiman atau ruko-ruko dimana-mana gue liat. Kemacetan belum parah, dan salah satu opsi yang menarik juga untuk bikin rumah disini. Disana gue ga ngapa-ngapain, cuma ke rumah temen gue dan akhirnya menghabiskan malam nonton bola bareng temen-temen gue.

Hari minggu sore gue balik kekosan gue. Pertamanya gue pengen naek feeder bus dari BSD ke ratu plasa di sudirman, tapi karena kemaleman, gue ketinggalan bis dan udah ga ada lagi bis menuju ke Jakarta. Pilihan gue jatuh ke kereta listrik ekonomis.

Gue sih sempet underestimate ama ni kereta, gue kirain kereta listrik itu isinya bakalan penuh dan padat. Ternyata ga kayak bayangan gue. Kereta listrik ac ekonomis ini lumayan banget.

Kalo ga ngeliat perumahan kumuh yang gue lewati dari jendela, gue bakal mengira kalo gue lagi naek subway. Gerbongnya sendiri terlihat banget adalah gerbong bekas, dari Jepang gue rasa. Instruksi-instruksi dalam bahasa jepang tertempel di dinding gerbong. Gue ga tau artinya apa, tapi gue yakin ga jauh-jauh dari..

‘dahulukan orang tua, ibu hamil dan orang cacat’

‘dilarang merokok’ dan..

‘Kutunggu Jandamu’

Gerbongnya nyaman, terang dan seperti biasa, sedikit kotor ga terawat. Bungkus permen dan bungkus minuman kemasan bertebaran dimana-mana. Kenapa ya susah banget buat masyarakat kita buat ngejaga hal-hal kecil kayak gini?

gini nih kondisi didalem kereta

Gue sendiri tadi mau foto-foto didalem situ, tapi karena gue diliatin ama ibu-ibu didepan gue, akhirnya ga jadi. Malu ketauan udiknya.hehe..

Gue turun di stasiun terakhir di tanah abang, dari situ gue naek taksi ke kosan. Kosan yang dingin dan nyaman telah menunggu gue. Udah ah capek ngetik..see u later..

Oia, minggu depan gue akan ke Samarinda, dan ini pertama kalinya gue menginjakkan kaki ke Kalimantan, pengalaman goblok apalagi yang gue alami disana? Stay tune disini buat tau kegiatan gue sehari-hari disana. Sms yang kamu dapet langsung dari hapeku. Lho??

Sori ga jelas gini, soalnya abis baca berita kalo Jupe pengen jadi Bupati.

See u later…

 

Arrghhhhh besok udah senin lagi..