Gue orangnya ga terlalu suka anak kecil.

Bukan benci, tapi lebih cenderung ke ngga suka. Kan ada tuh, orang-orang yang sukaaa banget ama anak kecil, yang bersedia digangguin dan bermain dengan mereka.

Nah, gue bukan yang termasuk seperti itu.

Mungkin karena udah keseringan ngeliat anak kecil kali ya? (FYI, Adek-adek gue baru kemaren bisa cebok sendiri..) Jadi ga terlalu kangen untuk menimang anak kecil.

Ini berbeda ama temen gue yang sodara-sodaranya udah bangkotan semua, jadi kalo ngeliat anak kecil seneng gitu.

Sering banget, ketika ngeliatin baju-baju anak kecil mereka bilang..’ihh, lucu banget’

Sedangkan gue, langsung melengos dan pergi dari situ.

Iya sih, gue sadar kalo ini bukanlah sifat yang baik.

Tapi bagaimana mungkin, membaca aja aku sulit? (ahhhh, ini iklan jaman kapan lagi?!)

Tapi mau gimana lagi, gue suka milih-milih kalo deket anak kecil.

  1. Harus pinter,
  2. Harus ngga ingusan,
  3. Harus wangi,
  4. Harus ngga rewel,
  5. Harus jago mijit
  6. Harus bisa naek sepeda roda satu sambil juggling bola. (ini syarat anak kecil atau syarat badut?)

Asal gue mudik ke rumah, gue selalu memberdayakan adek-adek gue.

siapa yang mau mijitin abanggg???” kata gue sambil menawarkan traktiran baso sebagai upahnya. Ya, harga diri mereka semurah itu :p

Yah, begitulah intinya.

Dan, entah mengapa, Tuhan ternyata ga setuju ama sikap gue ini.

Karena bagaimanapun gue ga suka ama anak kecil, anak kecil selalu mendekat ama gue,

Pengalaman pertama udah gue sharing di masa KKN gue, bisa dibaca disini.

Pengalaman kedua akan gue ceritain disini.

 

Di belakang kantor gue, ada beberapa penjual makanan, yang selalu gue datengin kalo sore buat makan. (ya iya lah, masa buat ngemis?)

Nah, salah satu langganan gue adalah ibu-ibu tukang bubur. Si ibu ini punya anak, kita sebut saja namanya Bunga. Kok seperti nama korban pemerkosaan ya? Bodo ah!

Biar mirip lirik lagu gitu : ‘Suatu kali kutemukan, Bunga nama samaraaaann”

Bunga ini sering nemenin ibunya jualan kalo sore.

Kegiatannya ngapain, ya kadang dia ngerjain PR nya, kadang dia ngajak ngobrol tamu ibunya (kok  malah jadi terdengar seperti germo?), kadang dia ngemil paku, atau mecahin batu bata pake kepala.

Dan disuatu sore yang indah, ketika leher ini ingin sekali menelan sesendok dua sendok bubur ayam. Makan lah gue di tempat ibu itu.

Dan disitulah Bunga duduk manis sedang menulis sesuatu dibuku kecilnya, mungkin mantra ilmu hitam, gue ga tau.

Awalnya dia kalem, dan gue berusaha ramah. Teman-teman gue mulai cekikikan.

‘namanya siapa?’ kata gue ramah dan penuh percaya diri

dia cuma menggelengkan kepalanya sambil cengengesan.

“om, om mau teka teki ga?”

Eh buset, gue nanya nama ditanyain teka teki, tapi yaudalah. Bring it on!

“Kalo pagi hari ada dua, kalo siang ada 1, kalo malam dia ga ada?” kata dia ke gue.

Karena gue ga pinter berbasa basi, yaudalah, gue langsung nyerah

“apa jawabannya? om ga tau..” kata gue nyerah. Iya, gue emang payah.

“Huruf I” kata dia

“kan kalo pagI harI ada dua, sIang ada satu, malam dia ga ada?” kata Bunga mencoba menjelaskan.

“………………………” *hening*

 

*kwaaaa..kwaaaaaa..kwaaaakkkk, (suara buruk gagak terdengar di kejauhan)*

 

Dan saat itu gue ga tau harus gimana.

Damn, I’m sucks facing kids!

Karena gue udah garing, akhirnya gantian temen-temen gue yang ngajak Bunga bicara. Dan ternyata itu malapetaka sodara-sodara!

Ternyata Bunga ini ibarat burung beo yang kebanyakan dikasi makan pepaya.

Ngomongnya banyak!

Dia cerita tentang wali kelasnya yang bernama Bu neneng, dia sekolah dimana, teman-temannya, angka dalam huruf arab, dan segala macem.

Sedangkan gue cuma bisa mendengarkan dengan muka males-malesan sambil berpikir dimana gue bisa nyari obat bius buat ngebekep Bunga. *maafkan aku Kak Seto

Beberapa hari kemudian.

Gue mencoba makan soto. Masih deketan sih ama tempat bubur. Gue mencoba jalan terburu-buru. Biar ga diliat ama Bunga.

Tapi apa yang terjadi?

Terlambat, Bunga sudah melihat gue, tapi malu untuk duduk disebelah gue.

Ternyata Bunga ini pintar teman-teman. Perlahan dia berlari ke dekat warung soto gue. Persis anak kecil pada umumnya. Karena ga enak, gue senyumin.

“Apah?” kata dia mendekat.

“YANG MANGGIL SIAPAAAAA?!!” kata gue dalem hati.

Gue senyum terpaksa, temen2 gue udah ngakak!

“Om, om bisa hitung-hitungan dalam huruf arab ga?” kata dia membuka pembicaraaan. Daannn….

“blaaa..blaaa.blaaaaa” kata dia nyosor ngasih pertanyaan dalam angka arab.

Dan gue langsung pura-pura mati keselek soto.

Ya Tuhan, bisa ga gue menikmati hidangan tanpa harus digangguin anak kecil yang overaktif?

 

Dan kini, setiap gue melewati warung-warung pinggir jalan ketika mau makan sore. Mata berkeliling mencari Bunga. Dan ketika dia ada, Bunga selalu berteriak

“makan bubur ajaa ommmm!’ sambil melambai ke gue. (ternyata anak ini berbakat jadi SPG bubur)

Dan gue cuma bisa senyum ke ibunya dan mempercepat langkah gue ke tempat lain yang agak jauh dari situ.

Nasip.